Apa yang Diperlukan untuk Mengatasi Keamanan SaaS Anda

SaaS Security

Bukan konsep baru bahwa Office 365, Salesforce, Slack, Google Workspace atau Zoom, dll., luar biasa untuk memungkinkan tenaga kerja hibrida dan hiper-produktivitas dalam bisnis saat ini. Namun, ada tiga tantangan utama yang muncul dari evolusi ini: (1) Meskipun aplikasi SaaS menyertakan sejumlah pengaturan keamanan asli, mereka perlu diperkuat oleh tim keamanan organisasi. (2) Karyawan memberikan akses aplikasi pihak ketiga ke aplikasi SaaS inti yang berpotensi mengancam perusahaan. (3) Aplikasi SaaS ini diakses oleh perangkat yang berbeda tanpa skor kebersihan perangkat mereka bahkan diperiksa.

1 — Manajemen Salah Konfigurasi

Bukanlah tugas yang mudah untuk mengonfigurasi setiap pengaturan aplikasi dengan benar — setiap saat. Tantangannya terletak pada seberapa berat tanggung jawab ini — setiap aplikasi memiliki puluhan atau ratusan pengaturan keamanan untuk dikonfigurasi, selain ribuan peran dan izin pengguna di perusahaan biasa, ditambah dengan banyak standar dan kerangka kerja industri kepatuhan yang berusaha diikuti oleh organisasi .

Kompleksitas mengamankan aplikasi SaaS hanya bertambah dengan fakta bahwa pemilik aplikasi SaaS sering duduk di luar tim keamanan, di departemen yang paling banyak menggunakan aplikasi (pikirkan Penjualan memiliki aplikasi CRM, Pemasaran memiliki aplikasi otomatisasi) — dan mereka tidak terlatih dan tidak fokus pada pemeliharaan keamanan aplikasi. Semuanya sama dengan betapa memberatkan dan tidak realistisnya mengharapkan tim keamanan untuk dapat tetap mengendalikan tumpukan SaaS organisasi.

Related Post :   Ransomware Maui Korea Utara Secara Aktif Menargetkan Organisasi Kesehatan AS

2 — Akses Aplikasi Pihak Ketiga

OAuth 2.0 telah sangat menyederhanakan autentikasi dan otorisasi serta menawarkan pendelegasian hak akses yang terperinci. Direpresentasikan dalam bentuk cakupan, aplikasi meminta otorisasi pengguna untuk izin tertentu. Aplikasi dapat meminta satu atau beberapa cakupan. Melalui persetujuan cakupan, pengguna memberikan izin kepada aplikasi ini untuk mengeksekusi kode guna menjalankan logika di balik layar dalam lingkungan mereka. Aplikasi ini bisa tidak berbahaya atau sama mengancamnya dengan file yang dapat dieksekusi.

Ketika datang ke mesin lokal dan file yang dapat dieksekusi, organisasi sudah memiliki kontrol bawaan yang memungkinkan tim keamanan untuk memblokir program dan file yang bermasalah. Itu harus sama ketika datang ke aplikasi SaaS.

3 — Postur Pengguna-Perangkat-ke-SaaS

Dari entri pertama hingga postur perangkat, tim keamanan harus mampu mengidentifikasi dan mengelola risiko yang berasal dari pengguna SaaS dan perangkat terkaitnya. Perangkat dengan skor kebersihan rendah memiliki risiko tinggi tergantung pada aplikasi yang digunakan karyawan ini. Dalam kasus pengguna yang sangat istimewa, perangkat yang tidak aman dapat menimbulkan tingkat risiko yang lebih tinggi bagi organisasi. Tim keamanan memerlukan kemampuan untuk menghubungkan pengguna aplikasi SaaS, peran mereka, dan izin dengan tingkat kepatuhan dan integritas perangkat terkait. Pendekatan end-to-end ini memungkinkan pendekatan zero-trust holistik untuk keamanan SaaS yang baru sekarang muncul.

Manajemen Postur Keamanan SaaS Menangani Tantangan SaaS Stack

Itulah sebabnya Gartner menyebut SaaS Security Posture Management (SSPM) sebagai solusi MUST HAVE untuk terus menilai risiko keamanan dan mengelola postur keamanan aplikasi SaaS dalam “4 Teknologi Must-Have That Made the Gartner Hype Cycle for Cloud Security, 2021.” Solusi cloud lainnya tidak menawarkan cakupan pencegahan. Misalnya, solusi CASB digerakkan oleh peristiwa; CASB akan memberi tahu organisasi tentang kebocoran atau pelanggaran SaaS hanya setelah itu terjadi.

Related Post :   Fitur Microsoft Office 365 Dapat Membantu Peretas Ransomware Menyandera File Cloud

Solusi SSPM, seperti Adaptive Shield, berperan untuk memungkinkan tim keamanan mengidentifikasi, menganalisis, dan memprioritaskan kesalahan konfigurasi serta memberikan visibilitas ke aplikasi pihak ketiga dengan akses ke aplikasi inti mereka dan manajemen postur Device-to-SaaS-User.

Klik di sini untuk menjadwalkan demo 15 menit solusi SSPM Adaptive Shield.

Adaptive Shield memungkinkan Anda memfilter dan mengiris data menurut aplikasi, domain, dan kerangka kerja kepatuhan.

Inti dari solusi ini adalah pemeriksaan keamanan terperinci dan terperinci yang terus dilakukan di seluruh tumpukan SaaS, sementara tim keamanan dapat segera mengatasi kesalahan konfigurasi atau membuat tiket yang terintegrasi dengan sistem tiket apa pun:

hack 2

Melalui fitur Activity Monitoring, Adaptive Shield memantau aktivitas pengguna yang memiliki hak istimewa:

hack 3

Klik di sini untuk menjadwalkan demo 15 menit untuk melihat semua fitur dan fungsi.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.