Bug Auditor Netwrix Baru Dapat Membiarkan Penyerang Mengganggu Domain Direktori Aktif

Netwrix Auditor Bug

Para peneliti telah mengungkapkan rincian tentang kerentanan keamanan dalam aplikasi Netwrix Auditor yang, jika berhasil dieksploitasi, dapat menyebabkan eksekusi kode arbitrer pada perangkat yang terpengaruh.

“Karena layanan ini biasanya dijalankan dengan hak istimewa yang luas di lingkungan Active Directory, penyerang kemungkinan akan dapat berkompromi dengan domain Active Directory,” kata Bishop Fox dalam sebuah nasihat yang diterbitkan minggu ini.

Auditor adalah platform audit dan visibilitas yang memungkinkan organisasi untuk memiliki tampilan gabungan dari lingkungan TI mereka, termasuk Active Directory, Exchange, server file, SharePoint, VMware, dan sistem lainnya—semua dari satu konsol.

Netwrix, perusahaan di balik perangkat lunak, mengklaim lebih dari 11.500 pelanggan di lebih dari 100 negara, seperti Airbus, Virgin, King’s College Hospital, dan Credissimo, antara lain.

Bug Auditor Netwrix

Cacat, yang berdampak pada semua versi yang didukung sebelum 10.5, telah digambarkan sebagai deserialisasi objek yang tidak aman, yang terjadi ketika data yang dapat dikontrol pengguna yang tidak tepercaya diurai untuk menimbulkan serangan eksekusi kode jarak jauh.

Keamanan cyber

Akar penyebab bug adalah layanan jarak jauh .NET tanpa jaminan yang dapat diakses pada port TCP 9004 di server Netwrix, memungkinkan aktor untuk mengeksekusi perintah sewenang-wenang di server.

“Karena perintah dijalankan dengan hak istimewa NT AUTHORITY\SYSTEM, mengeksploitasi masalah ini akan memungkinkan penyerang untuk sepenuhnya berkompromi dengan server Netwrix,” kata Jordan Parkin dari Bishop Fox.

Related Post :   SHIELDS UP dalam potongan seukuran gigitan

Organisasi yang mengandalkan Auditor direkomendasikan untuk memperbarui perangkat lunak ke versi terbaru, 10.5, yang dirilis pada 6 Juni, untuk mencegah potensi risiko apa pun.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.