Cara Memerangi Risiko Keamanan Terbesar yang Ditimbulkan oleh Identitas Mesin

Machine Identities

Munculnya budaya DevOps di perusahaan telah mempercepat jadwal pengiriman produk. Otomatisasi tidak diragukan lagi memiliki kelebihan. Namun, containerization dan munculnya pengembangan perangkat lunak cloud mengekspos organisasi ke permukaan serangan baru yang luas.

Identitas mesin jauh melebihi jumlah manusia di perusahaan saat ini. Memang, munculnya identitas mesin menciptakan utang keamanan siber, dan meningkatkan risiko keamanan.

Mari kita lihat tiga risiko keamanan teratas yang diciptakan oleh identitas mesin – dan bagaimana Anda dapat memeranginya.

Masalah perpanjangan sertifikat

Identitas mesin diamankan secara berbeda dari identitas manusia. Sementara ID manusia dapat diverifikasi dengan kredensial login dan kata sandi, ID mesin menggunakan sertifikat dan kunci. Masalah besar dengan jenis kredensial ini adalah mereka memiliki tanggal kedaluwarsa.

Umumnya, sertifikat tetap berlaku selama dua tahun, tetapi pesatnya kemajuan teknologi telah mengurangi beberapa rentang hidup menjadi 13 bulan. Mengingat bahwa seringkali ada ribuan identitas mesin yang ada dalam siklus DevOps tertentu, semua dengan tanggal kedaluwarsa sertifikat yang berbeda, pembaruan manual, dan proses audit hampir tidak mungkin.

Tim yang mengandalkan proses manual untuk memverifikasi sertifikat kemungkinan akan menghadapi pemadaman yang tidak direncanakan, sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh pipeline DevOps. Perusahaan dengan layanan yang menghadap publik kemungkinan akan mengalami dampak negatif merek dari pemadaman tersebut. Contoh yang baik dari pemadaman terkait sertifikat terjadi pada Februari 2021, saat sertifikat TLS yang kedaluwarsa membuat Google Voice mogok, sehingga tidak dapat digunakan selama 24 jam.

Related Post :   NIST Mengumumkan Empat Algoritma Kriptografi Tahan Kuantum Pertama

Manajemen sertifikat otomatis adalah solusi terbaik untuk masalah ini. Solusi Akeyless dapat secara otomatis mengaudit dan memperbarui sertifikat yang kedaluwarsa. Selain menyesuaikan dengan tema otomatisasi DevOps yang lebih luas, alat seperti Akeyless juga menyederhanakan pengelolaan rahasia. Misalnya, alat ini memungkinkan perusahaan untuk menggunakan akses tepat waktu dengan membuat sertifikat sekali pakai yang berumur pendek saat mesin mengakses informasi sensitif. Sertifikat ini menghilangkan kebutuhan akan kunci dan sertifikat statis, sehingga mengurangi potensi serangan di dalam perusahaan.

Verifikasi ID mesin juga bergantung pada kunci pribadi. Karena penggunaan alat di perusahaan meningkat, bayangan TI telah menjadi perhatian utama. Bahkan ketika karyawan bereksperimen dengan versi uji coba perangkat lunak SaaS dan kemudian berhenti menggunakan produk ini, sertifikat keamanan perangkat lunak sering kali tetap ada di jaringan, yang menyebabkan kerentanan yang dapat dieksploitasi oleh penyerang.

Alat manajemen rahasia terintegrasi dengan setiap aspek jaringan Anda dan memantau sertifikat dan kunci bayangan. Akibatnya, menghapus kunci berlebih dan mengamankan kunci yang valid menjadi sederhana.

Respon insiden tertinggal

Salah satu masalah yang dihadapi tim keamanan dari identitas mesin yang disusupi atau kedaluwarsa adalah masalah berjenjang yang ditimbulkannya. Misalnya, jika satu ID mesin disusupi, tim keamanan harus mengganti kunci dan sertifikatnya dengan cepat. Gagal melakukan ini, dan berbagai alat CI/CD otomatis seperti Jenkins akan menimbulkan kesalahan yang mengganggu jadwal rilis.

Related Post :   Pelajari Raspberry Pi dan Arduino dengan 9 Kursus Pelatihan Pengembang Online

Alat seperti Jenkins menghubungkan setiap bagian dari saluran DevOps dan akan menciptakan masalah hilir juga. Lalu ada masalah integrasi alat pihak ketiga. Bagaimana jika wadah cloud memutuskan untuk mencabut semua ID mesin Anda karena mendeteksi kompromi dalam satu ID?

Semua masalah ini akan menimpa tim keamanan Anda sekaligus, menyebabkan banjir masalah yang dapat membuat menghubungkan semuanya dengan satu akar penyebab menjadi sangat menantang. Berita baiknya adalah otomatisasi dan manajemen kunci elektronik menyederhanakan proses ini. Dengan alat ini, tim keamanan Anda akan memiliki visibilitas penuh ke kunci digital dan lokasi sertifikat, bersama dengan langkah-langkah yang diperlukan untuk memperbarui atau menerbitkan yang baru.

Anehnya, sebagian besar organisasi tidak memiliki visibilitas ke lokasi utama karena pendekatan kemas di DevOps. Sebagian besar tim produk bekerja dalam silo dan berkumpul sebelum produksi untuk mengintegrasikan berbagai bagian kode mereka. Hasilnya adalah kurangnya transparansi keamanan ke berbagai bagian yang bergerak.

Keamanan tidak dapat tetap statis atau terpusat di dunia yang didominasi ID mesin. Anda harus membuat postur keamanan yang gesit agar sesuai dengan lingkungan pengembangan yang gesit. Postur ini akan membantu Anda bereaksi dengan cepat terhadap masalah yang berlarut-larut dan mengidentifikasi akar penyebabnya.

Kurangnya wawasan audit

Munculnya ID mesin tidak luput dari perhatian. Semakin banyak, pemerintah mengamanatkan persyaratan kunci kriptografi untuk memantau identitas digital, terutama dalam hal mengatur sektor bisnis yang sensitif. Tambahkan ke web undang-undang privasi data yang harus dipatuhi oleh perusahaan, dan Anda memiliki bahan bakar mimpi buruk untuk program manajemen ID mesin manual apa pun.

Related Post :   Peretasan Bluetooth Baru Dapat Membiarkan Penyerang Membuka Kunci Cerdas dan Mobil dari Jarak Jauh

Audit keamanan yang gagal menyebabkan konsekuensi yang mengerikan akhir-akhir ini. Selain hilangnya kepercayaan publik, organisasi memberikan target di belakang mereka untuk peretas jahat, seringkali meningkatkan kemungkinan pelanggaran keamanan. Rata-rata perusahaan dapat memiliki ratusan ribu identitas mesin di bawah lingkupnya, masing-masing dengan konfigurasi dan tanggal kedaluwarsa yang berbeda.

Sebuah tim manusia tidak bisa berharap untuk mengimbangi identitas ini. Namun, banyak organisasi menugaskan tim keamanan mereka dengan cara ini, membuka mereka terhadap risiko keamanan utama. Bahkan jika proses manual menangani pembaruan kunci, kesalahan manusia dapat menimbulkan masalah. Selain itu, mengharapkan beberapa admin untuk memahami persyaratan kepercayaan setiap sertifikat tidak realistis.

Solusi otomatis seperti Hashicorp memecahkan masalah ini dengan mulus, karena menawarkan audit dan data kepatuhan yang mudah yang dapat digunakan oleh tim keamanan Anda.

Otomatisasi adalah kuncinya

DevOps memprioritaskan otomatisasi di seluruh pipeline. Untuk menyertakan keamanan, Anda harus mengotomatiskan dan mengintegrasikan aplikasi tersebut di seluruh organisasi Anda untuk menciptakan postur keamanan yang gesit. Gagal melakukannya, dan meningkatnya jumlah identitas mesin akan membuat tim keamanan Anda terbebani dan tidak dapat menanggapi ancaman.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.