Google Membawa Bagian Izin Aplikasi Android Kembali ke Play Store

Android App Permissions

Google pada hari Kamis mengatakan itu mundur pada perubahan baru-baru ini yang menghapus daftar izin aplikasi dari Google Play Store untuk Android di aplikasi seluler dan web.

“Privasi dan transparansi adalah nilai inti dalam komunitas Android,” tim Pengembang Android dikatakan dalam serangkaian tweet. “Kami mendengar tanggapan Anda bahwa Anda merasa bagian izin aplikasi di Google Play berguna, dan kami memutuskan untuk mengaktifkannya kembali. Bagian izin aplikasi akan segera kembali.”

Untuk itu, selain menampilkan bagian Keamanan data baru yang menawarkan ringkasan sederhana dari pengumpulan, pemrosesan, dan praktik keamanan aplikasi, Google juga bermaksud untuk menyoroti semua izin yang diperlukan oleh aplikasi untuk memahami “kemampuannya untuk mengakses data dan tindakan tertentu yang dibatasi.”

Keamanan cyber

Pemulihan terjadi ketika raksasa internet itu pindah untuk menukar bagian izin aplikasi dengan label keamanan Data yang lebih baru minggu lalu sebelum batas waktu penegakan pada 20 Juli 2022, yang mengharuskan pengembang untuk memberikan informasi tentang “bagaimana mereka mengumpulkan dan menangani data pengguna untuk aplikasi yang mereka publikasikan di Google Play.”

Namun, pemeriksaan cepat menunjukkan bahwa aplikasi seperti Tor Browser, Discord, dan yang berasal dari Amazon, termasuk aplikasi senama, Kindle, Alexa, Amazon Music, dan Amazon Photos, terus tidak menyertakan bagian Keamanan data.

Sistem baru ini juga dilengkapi dengan serangkaian masalahnya sendiri karena sepenuhnya bergantung pada pengembang untuk membuat “deklarasi yang lengkap dan akurat,” yang berpotensi mengarah ke skenario yang bisa menyesatkan atau tidak akurat.

Related Post :   Pakar Memperingatkan Meningkatnya Malware ChromeLoader yang Membajak Peramban Pengguna

Sebaliknya, daftar izin aplikasi berasal dari izin yang dideklarasikan oleh pengembang dalam file manifes aplikasi.

Keamanan cyber

Perlu dicatat bahwa Apple App Store memiliki kebijakan serupa untuk label “nutrisi” privasinya yang memungkinkan pengembang untuk menyoroti “ringkasan yang dilaporkan sendiri dari beberapa praktik privasi mereka”, sebuah metode yang, seperti yang dilaporkan oleh The Washington Post ditemukan, “tidak membantu.”

Namun, Google menyatakan dalam dokumentasi dukungannya bahwa ia dapat mengambil tindakan penegakan yang sesuai jika mengalami kasus di mana ada perbedaan antara perilaku aplikasi dan deklarasinya.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.