Komisaris FCC AS Meminta Apple dan Google untuk Menghapus TikTok dari App Store

TikTok

Salah satu komisioner Komisi Komunikasi Federal AS (FCC) telah memperbarui panggilan yang meminta Apple dan Google untuk mem-boot platform berbagi video populer TikTok dari toko aplikasi mereka dengan alasan “pola praktik data sembunyi-sembunyi.”

“Jelas bahwa TikTok menimbulkan yang tidak dapat diterima risiko keamanan nasional karena pengumpulan datanya yang ekstensif digabungkan dengan akses Beijing yang tampaknya tidak terkendali ke data sensitif itu,” Brendan Carr, anggota Partai Republik dari FCC, menulis dalam sebuah surat kepada Apple dan CEO Google.

TikTok, pada September 2021, mengungkapkan bahwa ada satu miliar orang yang menggunakan aplikasinya setiap bulan, menjadikannya salah satu platform media sosial terbesar setelah Facebook, YouTube, WhatsApp, Instagram, dan WeChat.

Lebih lanjut Carr menekankan bahwa layanan video pendek jauh dari sekadar aplikasi untuk berbagi video atau meme lucu, menyebut fitur-fiturnya sebagai “pakaian domba” yang dimaksudkan untuk menutupi fungsi intinya sebagai “alat pengawasan canggih” untuk mengumpulkan data pribadi pengguna. informasi.

Surat itu juga merujuk pada serangkaian kontroversi yang ditemukan TikTok selama bertahun-tahun, termasuk menghindari perlindungan Android untuk melacak pengguna secara online, mengakses informasi clipboard iOS, dan menyelesaikan gugatan class action sebesar $92 juta atas tuduhan bahwa itu menangkap biometrik dan data pribadi. dari pengguna di AS tanpa persetujuan sebelumnya.

TikTok, yang dimiliki oleh ByteDance yang berbasis di Beijing dan telah membantah pernah membagikan data pengguna dengan pemerintah China, kembali menjadi sorotan setelah terungkapnya BuzzFeed News bahwa data pengguna AS telah berulang kali diakses oleh karyawan yang berbasis di China. antara September 2021 dan Januari 2022 meskipun ada jaminan sebaliknya.

Related Post :   Peneliti Mengungkap Serangan Rantai Pasokan Karat yang Menargetkan Pipa Cloud CI

“Semuanya terlihat di China,” kata seorang anggota departemen Kepercayaan dan Keamanan TikTok dalam pertemuan September 2021, sementara dalam pertemuan lain yang diadakan bulan itu, seorang direktur menyebut seorang insinyur yang berbasis di Beijing sebagai “Admin Utama” yang “memiliki akses ke segalanya.”

Tahun lalu, CNBC, mengutip mantan karyawan, juga menuduh bahwa perusahaan induk aplikasi media sosial China memiliki akses ke data pengguna TikTok AS dan bahwa itu terlibat erat dalam pengambilan keputusan dan pengembangan produk.

Keamanan cyber

Dalam sebuah pernyataan yang dibagikan dengan publikasi berita bisnis, TikTok mengatakan para insinyur di lokasi di luar AS, termasuk China, dapat diizinkan mengakses data pengguna AS “sesuai kebutuhan” di bawah kontrol akses yang ketat.

Sejak itu TikTok mengumumkan bahwa mereka “mengubah lokasi penyimpanan default data pengguna AS” dan merutekan semua informasi dari penggunanya di negara tersebut melalui infrastruktur yang dikendalikan oleh Oracle. Namun, Carr mencatat upaya ini tidak mengatasi masalah utama akses data.

“TikTok telah lama mengklaim bahwa data pengguna AS telah disimpan di server di AS, namun representasi itu tidak memberikan perlindungan terhadap data yang diakses dari Beijing.” kata Carr. “Memang, pernyataan TikTok bahwa ‘100% lalu lintas pengguna AS dialihkan ke Oracle’ tidak mengatakan apa pun tentang dari mana data itu dapat diakses.”

Perlu dicatat bahwa beberapa cabang militer AS telah melarang anggotanya menggunakan TikTok pada perangkat yang dikeluarkan pemerintah karena kemungkinan risiko keamanan. Pada Juni 2020, pemerintah India terharu untuk memblokir aplikasi dengan alasan yang sama.

Related Post :   Kelemahan Keamanan Kritis yang Diidentifikasi dalam Perangkat Lunak Otomatisasi CODESYS ICS


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.