Mantan Insinyur CIA Dihukum Karena Membocorkan Rahasia Peretasan ‘Vault 7’ ke Wikileaks

Hacking Secrets to Wikileaks

Joshua Schulte, mantan programmer di US Central Intelligence Agency (CIA), telah dinyatakan bersalah karena membocorkan harta alat peretasan rahasia dan eksploitasi yang dijuluki Vault 7 ke WikiLeaks.

Insinyur berusia 33 tahun itu didakwa pada Juni 2018 dengan pengungkapan tidak sah atas informasi rahasia dan pencurian materi rahasia. Schulte juga menghadapi persidangan terpisah atas tuduhan terkait kepemilikan foto dan video pornografi anak, di mana dia ditangkap pada 24 Agustus 2017.

Pengacara AS Damian Williams mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Schulte dihukum karena “salah satu tindakan spionase paling berani dan merusak dalam sejarah Amerika,” menambahkan tindakannya memiliki “efek menghancurkan pada komunitas intelijen kami dengan memberikan intelijen kritis kepada mereka yang ingin melakukannya. menyakiti kita.”

WikiLeaks akan terus merilis dokumen pada 7 Maret 2017, menyebutnya sebagai “publikasi dokumen rahasia terbesar yang pernah ada di agensi.” Ini termasuk gudang senjata “malware, virus, trojan, eksploitasi ‘zero-day’ yang dipersenjatai, sistem kendali jarak jauh malware, dan dokumentasi terkait.”

File-file tersebut, yang berasal dari tahun 2013 hingga 2016, juga merinci kemampuan agensi untuk mengkompromikan mobil, TV pintar, browser web, dan sistem operasi desktop dan seluler yang banyak digunakan seperti Windows, macOS, Linux, Android, dan iOS sebagai bagian dari luar negerinya. operasi mata-mata untuk mengumpulkan intel.

Setidaknya 91 alat, yang dikembangkan oleh Operations Support Branch (OSB) dari unit peretasan elit, dikatakan telah disusupi menyusul kebocoran ke platform whistleblowing.

Related Post :   Peretas Menargetkan Perusahaan Perangkat Lunak Ukraina Menggunakan GoMet Backdoor

Associated Press melaporkan bahwa jaksa berpendapat Schulte mengatur kebocoran itu sebagai pembalasan karena tidak menghormati dan mengabaikan keluhannya tentang lingkungan kerja. Dalam argumen penutupnya, dia mengklaim bahwa “ratusan orang memiliki akses” ke file yang bocor dan bahwa “ratusan orang bisa saja mencurinya.”

Keamanan cyber

Dalam profil menarik tentang Schulte bulan lalu, The New Yorker melukis gambar seorang karyawan yang tidak puas, menggambarkannya sebagai “kasar,” “berpendapat,” dan “menjijikkan” selama waktunya di agensi hingga November 2016, ketika dia bergabung dengan Bloomberg.

Schulte, yang telah tinggal di Pusat Penahanan Metropolitan menjelang persidangan, telah membandingkan kondisi kurungannya dengan “kandang penyiksaan” dan sebagai sesuatu yang “di bawah orang miskin yang tinggal di negara-negara dunia ketiga.” Dia juga dikatakan telah masuk Islam, menjalankan puasa siang hari selama sebulan selama Ramadhan.

“Joshua Adam Schulte adalah seorang programmer CIA dengan akses ke beberapa alat cyber pengumpulan intelijen paling berharga di negara itu yang digunakan untuk memerangi organisasi teroris dan pengaruh jahat lainnya di seluruh dunia,” kata Williams.

“Ketika Schulte mulai memendam kebencian terhadap CIA, dia diam-diam mengumpulkan alat-alat itu dan memberikannya kepada WikiLeaks, membuat beberapa alat intelijen kami yang paling penting diketahui publik – dan oleh karena itu, musuh kami.”


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.