NIST Mengumumkan Empat Algoritma Kriptografi Tahan Kuantum Pertama

Quantum-Resistant Cryptographic Algorithms

Institut Standar dan Teknologi Nasional (NIST) Departemen Perdagangan AS telah memilih set pertama dari algoritma enkripsi tahan kuantum yang dirancang untuk “menahan serangan komputer kuantum masa depan.”

Teknologi post-quantum cryptography (PQC) termasuk algoritma CRYSTALS-Kyber untuk enkripsi umum, dan CRYSTALS-Dilithium, FALCON, dan SPHINCS+ untuk tanda tangan digital.

“Tiga dari algoritme yang dipilih didasarkan pada keluarga masalah matematika yang disebut kisi terstruktur, sementara SPHINCS+ menggunakan fungsi hash,” NIST, yang memulai proses standarisasi pada Januari 2017, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Kriptografi, yang menopang keamanan informasi dalam jaringan komputer modern, memperoleh kekuatannya dari kesulitan memecahkan masalah matematika — misalnya, memfaktorkan bilangan bulat komposit besar — ​​menggunakan komputer tradisional.

Komputer kuantum, jika mereka cukup dewasa, menimbulkan dampak besar pada algoritma kunci publik saat ini, karena apa yang bisa memakan waktu, katakanlah, triliunan tahun pada komputer konvensional untuk menemukan kunci yang tepat untuk memecahkan kode pesan hanya bisa memakan waktu berhari-hari atau berjam-jam, membuat mereka rentan terhadap serangan brute force.

“Jika komputer kuantum skala besar pernah dibuat, mereka akan mampu memecahkan banyak sistem kripto kunci publik yang saat ini digunakan,” kata agensi tersebut. “Ini akan sangat membahayakan kerahasiaan dan integritas komunikasi digital di internet dan di tempat lain.”

Keamanan cyber

Masalah rumit lebih lanjut adalah ancaman kritis yang disebut “retas sekarang, dekripsi nanti” di mana musuh dunia maya memanen data terenkripsi sensitif yang dikirim hari ini dengan harapan dapat memecahkannya di masa depan ketika komputasi kuantum tersedia.

Related Post :   Peretas Keuangan Roaming Mantis Menargetkan Pengguna Android dan iPhone di Prancis

Empat algoritme tahan kuantum yang dipilih oleh NIST dikatakan bergantung pada masalah matematika yang sulit dipecahkan pada komputer klasik dan kuantum, sehingga mengamankan data dari serangan cryptanalytic.

Badan tersebut juga berencana untuk memasukkan empat algoritma lagi sebelum menyelesaikan standar kriptografi pasca-kuantum, sebuah proses yang diharapkan akan selesai dalam waktu sekitar dua tahun.

Konon, Badan Keamanan Siber dan Infrastruktur AS (CISA), bersama dengan NIST, “sangat” merekomendasikan organisasi untuk mulai mempersiapkan transisi dengan mengikuti Peta Jalan Kriptografi Pasca-Kuantum.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.