Peneliti Menemukan Sinyal Bluetooth Dapat Dilacak dengan Sidik Jari untuk Smartphone

Bluetooth Signals

Sebuah penelitian baru yang dilakukan oleh sekelompok akademisi dari University of California San Diego telah mengungkapkan untuk pertama kalinya bahwa sinyal Bluetooth dapat diambil sidik jarinya untuk melacak smartphone (dan karena itu, individu).

Identifikasi, pada intinya, bergantung pada ketidaksempurnaan pada perangkat keras chipset Bluetooth yang diperkenalkan selama proses pembuatan, menghasilkan “sidik jari lapisan fisik yang unik.”

“Untuk melakukan serangan sidik jari lapisan fisik, penyerang harus dilengkapi dengan sniffer Radio yang Ditentukan Perangkat Lunak: penerima radio yang mampu merekam sinyal radio IQ mentah,” kata para peneliti dalam makalah baru berjudul “Evaluating Physical-Layer BLE Location Tracking Serangan pada Perangkat Seluler.”

Keamanan cyber

Serangan ini dimungkinkan karena sifat beacon Bluetooth Low Energy (BLE) di mana-mana yang terus-menerus ditransmisikan oleh perangkat modern untuk mengaktifkan fungsi penting seperti pelacakan kontak selama keadaan darurat kesehatan masyarakat.

Cacat perangkat keras, di sisi lain, berasal dari fakta bahwa komponen Wi-Fi dan BLE sering diintegrasikan bersama ke dalam “chip kombo” khusus, yang secara efektif membuat Bluetooth menjadi kumpulan metrik yang sama yang dapat digunakan untuk sidik jari Wi-Fi secara unik. Perangkat -Fi: offset frekuensi pembawa dan ketidakseimbangan IQ.

Sidik jari dan pelacakan perangkat kemudian memerlukan ekstraksi ketidaksempurnaan CFO dan I/Q untuk setiap paket dengan menghitung jarak Mahalanobis untuk menentukan “seberapa dekat fitur paket baru” dengan sidik jari ketidaksempurnaan perangkat keras yang direkam sebelumnya.

Related Post :   Awas! Peneliti Menemukan Eksploitasi Zero-Day Microsoft Office Baru di Alam Liar

“Juga, karena perangkat BLE memiliki pengidentifikasi yang stabil untuk sementara dalam paketnya [i.e., MAC address]kami dapat mengidentifikasi perangkat berdasarkan rata-rata melalui beberapa paket, meningkatkan akurasi identifikasi,” kata para peneliti.

Keamanan cyber

Meskipun demikian, ada beberapa tantangan untuk melakukan serangan seperti itu dalam suasana permusuhan, yang paling utama adalah kemampuan untuk mengidentifikasi perangkat secara unik bergantung pada chipset BLE yang digunakan serta chipset perangkat lain yang berada dalam jarak fisik yang dekat. ke sasaran.

Faktor penting lainnya yang dapat mempengaruhi pembacaan termasuk suhu perangkat, perbedaan daya pancar BLE antara perangkat iPhone dan Android, dan kualitas radio sniffer yang digunakan oleh aktor jahat untuk mengeksekusi serangan sidik jari.

“Dengan mengevaluasi kepraktisan serangan ini di lapangan, terutama di tempat yang sibuk seperti kedai kopi, kami menemukan bahwa perangkat tertentu memiliki sidik jari yang unik, dan oleh karena itu sangat rentan terhadap serangan pelacakan, yang lain memiliki sidik jari yang sama, mereka akan sering salah diidentifikasi, ” para peneliti menyimpulkan.

“BLE memang menghadirkan ancaman pelacakan lokasi untuk perangkat seluler. Namun kemampuan penyerang untuk melacak target tertentu pada dasarnya adalah masalah keberuntungan.”


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.