Peneliti Mengungkapkan Kerentanan Bertahun-tahun di Avast dan AVG Antivirus

avast

Dua kerentanan keamanan tingkat tinggi, yang tidak terdeteksi selama beberapa tahun, telah ditemukan pada driver yang sah yang merupakan bagian dari solusi antivirus Avast dan AVG.

“Kerentanan ini memungkinkan penyerang untuk meningkatkan hak istimewa yang memungkinkan mereka untuk menonaktifkan produk keamanan, menimpa komponen sistem, merusak sistem operasi, atau melakukan operasi jahat tanpa hambatan,” kata peneliti SentinelOne Kasif Dekel dalam sebuah laporan yang dibagikan kepada The Hacker News.

Dilacak sebagai CVE-2022-26522 dan CVE-2022-26523, kelemahannya terletak pada driver kernel anti-rootkit yang sah bernama aswArPot.sys dan dikatakan telah diperkenalkan di Avast versi 12.1, yang dirilis pada Juni 2016.

Secara khusus, kekurangannya berakar pada pengendali koneksi soket di driver kernel yang dapat menyebabkan eskalasi hak istimewa dengan menjalankan kode di kernel dari pengguna non-administrator, yang berpotensi menyebabkan sistem operasi mogok dan menampilkan layar biru kematian (BSoD ) kesalahan.

Kerentanan di Avast dan AVG Antivirus

Yang mengkhawatirkan, kelemahan tersebut juga dapat dieksploitasi sebagai bagian dari serangan browser tahap kedua atau untuk melakukan pelarian kotak pasir, yang mengarah pada konsekuensi yang luas.

Setelah pengungkapan yang bertanggung jawab pada 20 Desember 2021, Avast mengatasi masalah dalam versi 22.1 dari perangkat lunak yang dirilis pada 8 Februari 2022. “Driver rootkit BSoD telah diperbaiki,” kata perusahaan itu dalam catatan rilisnya.

Meskipun tidak ada bukti bahwa kelemahan ini disalahgunakan di alam liar, pengungkapan muncul hanya beberapa hari setelah Trend Micro merinci serangan ransomware AvosLocker yang memanfaatkan masalah lain pada driver yang sama untuk menghentikan solusi antivirus pada sistem yang disusupi.

Related Post :   Peretas Tiongkok Tertangkap Mencuri Kekayaan Intelektual dari Perusahaan Multinasional


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.