Peretas Memilih Metode Serangan Baru Setelah Microsoft Memblokir Makro Secara Default

Peretas Memilih Metode Serangan Baru Setelah Microsoft Memblokir Makro Secara Default

Dengan Microsoft mengambil langkah untuk memblokir makro Excel 4.0 (XLM atau XL4) dan Visual Basic for Applications (VBA) secara default di seluruh aplikasi Office, pelaku kejahatan merespons dengan menyempurnakan taktik, teknik, dan prosedur (TTP) baru mereka.

“Penggunaan Makro VBA dan XL4 menurun sekitar 66% dari Oktober 2021 hingga Juni 2022,” kata Proofpoint dalam sebuah laporan yang dibagikan kepada The Hacker News.

Sebagai gantinya, musuh semakin beralih dari dokumen berkemampuan makro ke alternatif lain, termasuk file kontainer seperti file ISO dan RAR serta Windows Shortcut (LNK) dalam kampanye untuk mendistribusikan malware.

“Aktor ancaman yang beralih dari mendistribusikan lampiran berbasis makro secara langsung di email mewakili perubahan signifikan dalam lanskap ancaman,” Sherrod DeGrippo, wakil presiden penelitian dan deteksi ancaman di Proofpoint, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Keamanan cyber

“Aktor ancaman sekarang mengadopsi taktik baru untuk mengirimkan malware, dan peningkatan penggunaan file seperti ISO, LNK, dan RAR diperkirakan akan terus berlanjut.”

Makro VBA yang disematkan dalam dokumen Office yang dikirim melalui email phishing telah terbukti menjadi teknik yang efektif karena memungkinkan pelaku ancaman untuk secara otomatis menjalankan konten berbahaya setelah menipu penerima agar mengaktifkan makro melalui taktik rekayasa sosial.

malware

Namun, rencana Microsoft untuk memblokir makro dalam file yang diunduh dari internet telah menyebabkan kampanye malware berbasis email bereksperimen dengan cara lain untuk melewati perlindungan Mark of the Web (MOTW) dan menginfeksi korban.

Related Post :   Penambang Cryptocurrency Berbasis Cloud Menargetkan Tindakan GitHub dan Azure VMs

Ini melibatkan penggunaan lampiran file ISO, RAR dan LNK, yang telah melonjak hampir 175% selama periode yang sama. Setidaknya 10 pelaku ancaman dikatakan telah mulai menggunakan file LNK sejak Februari 2022.

“Jumlah kampanye yang berisi file LNK meningkat 1,675% sejak Oktober 2021,” perusahaan keamanan perusahaan mencatat, menambahkan jumlah serangan menggunakan lampiran HTML lebih dari dua kali lipat dari Oktober 2021 hingga Juni 2022.

Keamanan cyber

Beberapa keluarga malware terkenal yang didistribusikan melalui metode baru ini terdiri dari Emotet, IcedID, Qakbot, dan Bumblebee.

mscro

“Secara umum, jenis file lain ini langsung dilampirkan ke email dengan cara yang sama seperti sebelumnya kita mengamati dokumen sarat makro,” kata DeGrippo kepada The Hacker News dalam tanggapan yang dikirim melalui email.

“Ada juga kasus di mana rantai serangan lebih berbelit-belit, misalnya, dengan beberapa kampanye Qbot baru-baru ini di mana .ZIP yang berisi ISO disematkan di dalam file HTML yang langsung dilampirkan ke pesan.”

“Untuk membuat korban yang dituju membuka dan mengklik, metodenya sama: beragam taktik rekayasa sosial untuk membuat orang membuka dan mengklik. Tindakan pencegahan yang kami gunakan untuk phishing masih berlaku di sini.”


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.