Peretas yang Didukung Negara Menggunakan Ransomware sebagai Umpan untuk Serangan Spionase Cyber

Ransomware as a Decoy for Cyber Espionage Attacks

Sebuah kelompok ancaman persisten tingkat lanjut (APT) yang berbasis di China mungkin menyebarkan keluarga ransomware berumur pendek sebagai umpan untuk menutupi tujuan operasional dan taktis yang sebenarnya di balik kampanyenya.

Kluster aktivitas, dikaitkan dengan grup peretasan yang dijuluki Cahaya Bintang Perunggu oleh Secureworks, melibatkan penyebaran ransomware pasca-intrusi seperti LockFile, Atom Silo, Rook, Night Sky, Pandora, dan LockBit 2.0.

“Ransomware dapat mengalihkan perhatian responden insiden dari mengidentifikasi maksud sebenarnya dari pelaku ancaman dan mengurangi kemungkinan mengaitkan aktivitas jahat dengan kelompok ancaman China yang disponsori pemerintah,” kata para peneliti dalam sebuah laporan baru. “Dalam setiap kasus, ransomware menargetkan sejumlah kecil korban selama periode waktu yang relatif singkat sebelum berhenti beroperasi, tampaknya secara permanen.”

Bronze Starlight, aktif sejak pertengahan 2021, juga dilacak oleh Microsoft di bawah klaster ancaman yang muncul DEV-0401, dengan raksasa teknologi itu menekankan keterlibatannya dalam semua tahap siklus serangan ransomware langsung dari akses awal hingga penyebaran muatan.

Tidak seperti grup RaaS lain yang membeli akses dari broker akses awal (IAB) untuk memasuki jaringan, serangan yang dipasang oleh aktor ditandai dengan penggunaan kerentanan yang belum ditambal yang memengaruhi Exchange Server, Zoho ManageEngine ADSelfService Plus, Atlassian Confluence (termasuk kelemahan yang baru diungkapkan) , dan Apache Log4j.

Dalam waktu kurang dari setahun, kelompok tersebut dikatakan telah melewati enam jenis ransomware yang berbeda seperti LockFile (Agustus 2021), Atom Silo (Oktober), Rook (November), Night Sky (Desember), Pandora (Februari 2022 ), dan yang terbaru LockBit 2.0 (April).

Related Post :   Cisco dan Fortinet Rilis Patch Keamanan untuk Berbagai Produk

Terlebih lagi, kesamaan telah ditemukan antara LockFile dan Atom Silo serta antara Rook, Night Sky, dan Pandora — tiga yang terakhir berasal dari ransomware Babuk, yang kode sumbernya bocor pada September 2021 — menunjukkan pekerjaan aktor yang sama.

Ransomware sebagai Umpan

“Karena DEV-0401 memelihara dan sering mengubah nama muatan ransomware mereka sendiri, mereka dapat muncul sebagai kelompok yang berbeda dalam pelaporan berbasis muatan dan menghindari deteksi dan tindakan terhadap mereka,” Microsoft mencatat bulan lalu.

Setelah mendapatkan pijakan di dalam jaringan, Bronze Starlight diketahui mengandalkan teknik seperti menggunakan Cobalt Strike dan Windows Management Instrumentation (WMI) untuk gerakan lateral, meskipun mulai bulan ini, grup tersebut mulai mengganti Cobalt Strike dengan kerangka Sliver dalam serangan mereka. .

Ransomware sebagai Umpan

Tradecraft lain yang diamati terkait dengan penggunaan HUI Loader untuk meluncurkan payload terenkripsi tahap berikutnya seperti PlugX dan Cobalt Strike Beacons, yang terakhir digunakan untuk mengirimkan ransomware, tetapi tidak sebelum mendapatkan kredensial Administrator Domain yang diistimewakan.

“Penggunaan HUI Loader untuk memuat Cobalt Strike Beacon, informasi konfigurasi Cobalt Strike Beacon, infrastruktur C2, dan kode yang tumpang tindih menunjukkan bahwa kelompok ancaman yang sama dikaitkan dengan lima keluarga ransomware ini,” jelas para peneliti.

Keamanan cyber

Perlu ditunjukkan bahwa baik HUI Loader dan PlugX, bersama ShadowPad, adalah malware yang secara historis digunakan oleh kolektif musuh negara-bangsa China, memberikan kepercayaan pada kemungkinan bahwa Bronze Starlight lebih diarahkan untuk spionase daripada keuntungan moneter langsung.

ms

Selain itu, pola viktimologi yang mencakup berbagai jenis ransomware menunjukkan bahwa sebagian besar target cenderung lebih menarik bagi kelompok yang disponsori pemerintah China yang berfokus pada pengumpulan intelijen jangka panjang.

Related Post :   Peretas Mengeksploitasi Bug Follina untuk Menyebarkan Backdoor Rozena

Korban utama meliputi perusahaan farmasi di Brasil dan AS, organisasi media yang berbasis di AS dengan kantor di China dan Hong Kong, perancang dan produsen komponen elektronik di Lituania dan Jepang, firma hukum di AS, dan divisi kedirgantaraan dan pertahanan dari seorang konglomerat India.

Untuk itu, operasi ransomware, selain menyediakan sarana untuk mengekstrak data sebagai bagian dari skema pemerasan ganda “nama-dan-malu”, juga menawarkan keuntungan ganda karena memungkinkan pelaku ancaman untuk menghancurkan bukti forensik dari aktivitas jahat mereka dan bertindak sebagai pengalih perhatian dari pencurian data.

“Masuk akal bahwa Bronze Starlight menyebarkan ransomware sebagai tabir asap daripada untuk keuntungan finansial, dengan motivasi yang mendasari mencuri kekayaan intelektual atau melakukan spionase,” kata para peneliti.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.